Boeing 737-200 Surveillance AI-7302 TNI AU Laksanakan Latihan Terbang Malam

Latihan Terbang Malam
Latihan Terbang Malam

Lama tak terdengar kabar tentang Boeing 737-200 Surveillance TNI AU, mengingat usia operasionalnya yang tahun depan bakal menginjak 35 tahun, beberapa orang ada yang bertanya, apakah pesawat intai twin jet andalan Skadron Udara 5 ini masih dioperasikan saat ini?
Nah, menjawab pertanyaan diatas, Penerangan Lanud Balikpapan (29/11), merilis berita latihan terbang malam (Night Flight Exercise) di wilayah Kalimantan Timur selam dua hari. Dari tiga unit Boeing 737-200 Surveillance, pesawat dengan nomer AI-7302 yang mendapat kesempatan melakukan latihan ini. Sebelum melaksanakan Latihan Terbang malam dilaksanakan breifing di baseops Lanud Balikpapan dipimpin Komandan Lanud Balikpapan dan melibatkan Atsco (Air Nav), BMKG (Meteorologi), kesehatan dan unsur yang terlibat. Terbang malam selama dua hari di wilayah Kalimantan Timur Ini merupakan Latihan operasi pengintaian Skadron Udara 5, Latihan terbang malam (LATERMAL) dalam rangka profesiensi dan transisi penerbang skadron udara 5 Lanud Hasanuddin Makasar. Pesawat ini membawa 14 kru yang terdiri dari captain pilot, co pilot, engineer, operator dan observer.
Adapun route Latermal yang dilaksanakan di wilayah Kaltim meliputi Balikpapan sasaran kembali Balikpapan dengan beberapa sorti antara lain : Sorti pertama berangkat dari Balikpapan pukul 16.40 wita, menuju sasaran dan kembali ke baseops pukul 19.27 WITA, sorti kedua berangkat dari Balikpapan pukul 20.46 wita menuju sasaran dan kembali ke Balikpapan pada pukul 21.29 WITA.
Operasi pengintaian jalur udara, merupakan tugas yang sangat penting. Bahkan terkadang pengintaian bisa berlangsung selama beberapa jam. Operasi pengintaian dilakukan secara acak. Sehingga di harapkan para siswa penerbang dapat meningkatkan profesional dan menambah pengalaman jam terbang malam.
Berdasarkan catatan, Boeing 737-200 Surveillance dengan nomer AI-7302 tiba di Indonesia pada 30 Juni 1983. Sedangkan pesawat sejenis dengan nomer AI-7301 datang pada 20 Mei 1982, sementara pesawat dengan nomer AI-7303 datang pada 3 Oktober 1983. Ketiga pesawat ini resmi dipesan pada April 1981.
Apa yang membuat Boeing 737-200 Skadron 5 ini begitu menarik? Jawabannya terletak dari keberadaan radar modular yang terpasang berdekatan dengan sirip tegak. Airborne radar ini lebih kondang dengan identitas SLAMMR (Side Looking Airborne Modular Multi Mission Radar) buatan Motorola. Dalam identifikasi sistem radar oleh AS, SLAMMR diberi kode AN/APS-94. Radar ini berbentuk punuk kecil dengan dua blade antenna yang mengapit sirip tegak. Masing-masing antenna radar ini punya panjang 4,87 meter. Kebisaan radar ini adalah mampu mengendus keberadaan kapal hingga ukuran kecil dalam coverage sejauh 185 km pada ketinggian 9.150 meter dari permukaan laut. (Haryo Adjie)
Sumber : http://www.indomiliter.com/

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

Radar Acak