Radar Militer

Blog Berita Seputar Aktivitas Militer Terbaru

Agar Efektif, Gunakan Fitur Pencarian (Search) Untuk Mencari Berita di Radar Militer

Kelompok Bersenjata Bajak Pesawat di Terminal 1A Cengkareng

Denbravo Paskhas TNI AU
Denbravo Paskhas TNI AU

Seorang penumpang sebuah maskapai kedapatan melakukan penyusupan suku cadang peluncur roket lewat Terminal 1A Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng, Banten. Sayangnya, barang selundupan itu terdeteksi oleh pihak keamanan bandara. Pelaku penyelundupan langsung dibawa ke kantor keamanan bandara. Pihak kemanan pun langsung menghubungi Polres Bandara untuk penanganan lebih lanjut.
Selagi petugas mengamankan pelaku penyelundupan, beberapa teman pelaku melakukan penyerangan untuk melepaskannya. Kelompok yang kemudian diketahui merupakan bagian dari kelompok Abu Sayaf ini melancarkan aksi dengan menyandera beberapa penumpang dan kru pesawat.
Sesuai dengan prosedur operasi, Kapolres Bandara kemudian melapor ke Kapolda dan diteruskan kepada Kapolri. Setelah mendapat laporan dari Kapolri, Presiden langsung memerintahkan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) untuk mengaktifkan Pusat Pengendalian Krisis (Pusdalsis).
Kepala BNPT pun langsung memerintahkan Detasemen Bravo Paskhas dan Densus 88 antiteror Korps Brimob Polri untuk bergerak ke lokasi kejadian dan menindak kelompok teror tersebut. Dibentuklah Satuan Gabungan Tugas Antiteror untuk menangani aksi teror tersebut.
Karena proses negosiasi dinyatakan gagal dan para sandera telah dimasukkan ke dalam pesawat, maka Kepala BNPT memberikan lampu hijau kepada Satgas Gabungan untuk mengambil tindakan.
Demikianlah cerita latihan yang dilakukan siang tadi (8/12/2016) di area apron Terminal 1A. Latihan ini bertujuan untuk menguji kesiapan dan prosedur yang telah dibentuk BNPT.
Latihan bertajuk Penanggulangan Kondisi Krisis (Gulkonsis) VI melibatkan 250 personel dari Denbravo Paskhas TNI AU, Detasemen Jala Mangkara Korps Marinir, dan Detasemen Khusus 88 Korps Brimob Polri.
Latihan Gulkonsis VI sebenarnya telah digelar sejak 4 November lalu dengan melibatkan Sat 81 Gultor Kopassus, Denjaka, Denbravo, dan Densus 88. Latihan ditutup dengan simulasi penanganan teror di pesawat oleh Denbravo Paskhas dan Densus 88.
Selain melibatkan pasukan khusus, latihan Gulkonsis VI juga melibatkan tim Inafis dan Korps Zeni TNI AD yang bertanggung jawab mengolah Tempat Kejadian Perkara dan penanganan bahan kimia dalam aksi teror. (Remigius Septian)
Sumber : http://angkasa.co.id/
Bagikan :
+
0 Komentar untuk " Kelompok Bersenjata Bajak Pesawat di Terminal 1A Cengkareng "

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top