Ketika Rasisme, Arogansi, dan Kebodohan Memicu Peristiwa Pearl Harbor

Peristiwa Pearl Harbor
Peristiwa Pearl Harbor

Tujuh puluh lima tahun yang lalu, pukul 07:55 pagi pada tanggal 7 Desember 1941, pasukan tempur Jepang mengeluarkan 353 pesawat tempur di Pearl Harbor, pangkalan Armada Pasifik Amerika di Oahu, Hawaii. Hubungan antara Amerika Serikat dan Jepang telah memburuk – Jepang telah menginvasi Cina pada tahun 1937 dan kemudian, pada tahun 1940, bersekutu dengan Italia dan Jerman – tapi serangan itu mengejutkan.

Dalam beberapa menit, banyak dari Armada Pasifik telah hancur, lebih dari 2.000 orang Amerika tewas, dan Amerika Serikat dihadapkan oleh pukulan psikologis yang besar. "Tidak ada yang seperti bencana tak terduga, seperti menghancurkan citra diri, yang telah terjadi pada bangsa dalam 165 tahun," tulis Steve Twomey dalam buku barunya, Countdown to Pearl Harbor:The Twelve Days to the Attack. Yang lebih parah lagi, itu bisa dengan mudah dicegah.
Berbicara dari rumahnya di Montclair, New Jersey, Twomey menjelaskan bagaimana gagasan superioritas ras membuat Amerika meremehkan Jepang, bagaimana simulasi permainan perang seperti serangan tersebut telah dijalankan dan kemudian diabaikan, dan mengapa Pearl Harbor tertegun dengan bangsa ini bahkan lebih dari 9/11.
Sebuah bencana yang dapat dicegah, disebabkan oleh ketidakcakapan kepemimpinan, stereotip rasis, dan keyakinan arogan dalam terkalahkan dari Amerika Serikat - adalah bahwa penilaian yang adil dari Pearl Harbor?
Itu sangat adil. Saya menggunakan frase "Asumsi ayah dikalahkan," dan itu pada berbagai tingkatan, baik besar dan kecil. Semua melalui 1941, ada artikel surat kabar menggembar-gemborkan keunggulan Angkatan Laut [Amerika Serikat]. Ada juga asumsi di Washington bahwa Armada Pasifik telah diperingatkan dan siap, yang tidak terjadi. Itu semua mencuat ke asumsi rasial tentang kemampuan potensi musuh. Dari hal-hal besar hingga hal-hal kecil, Amerika puas mengenai di mana hal-hal tersebut tercapai pada 7 Desember.
Jika Anda membaca majalah dan surat kabar Amerika pada tahun 1941, menakjubkan bagaimana orang Jepang dianggap lucu, orang penasaran, yang secara teknologi tidak kompeten. Mereka seharusnya secara fisiologis tidak mampu menjadi penerbang yang baik karena mereka tidak memiliki rasa keseimbangan dan mata mereka tidak benar. Itu bahkan dipercaya bahwa orang Jepang adalah pilot yang buruk karena, seperti bayi, mereka akan dibawa di punggung saudara besar mereka dan dapat terpental, sehingga telinga bagian dalam mereka mengetuk miring.
Tapi kesalahan yang paling penting adalah bahwa komandan Armada Pasifik Amerika, Husband Kimmel, melalui semua hari-hari ini ketika ia tahu hal itu semakin tegang, memilih untuk tidak memulai pengintaian udara, yang merupakan satu-satunya sarana yang ia bisa pastikan bahwa dia aman.
Namun, jika Anda akan menyematkan label kepemimpinan tak kompeten pada siapa pun, ia harus pergi ke Harold Stark, kepala operasi angkatan laut di Washington. Ada petunjuk yang datang bahwa ia harus membaca lebih akurat. Beberapa hari sebelum serangan, Jepang telah memerintahkan pembakaran seluruh dokumen yang ada di kedutaan Jepang. Dan pada tanggal 6 Desember, sebuah pesan kode Jepang yang menunjukkan bahwa serangan sudah dekat dicegat. Tetapi pesan Stark ditulis untuk memperingatkan pasukan di Hawaii begitu ambigu dalam peringatannya dan bisa disalahpahami - dan memang begitu.
Menempatkan kami di laut pada serangan pagi hari itu. Ini pasti pembantaian.
Cara terbaik untuk menggambarkan itu adalah membicarakan Husband Kimmel. Waktu itu hari Minggu pagi dan dia akan bermain golf dengan komandan Angkatan Darat di Oahu. Dia memiliki sebuah rumah besar yang terletak di atas yang menghadap pelabuhan, dan ia ada di sana ketika ia diberitahu dalam serangkaian panggilan telepon bahwa serangan udara sedang berlangsung.
Dia berjalan keluar ke halaman dan melihat ke bawah di pelabuhan karena pesawat Jepang menyerbu atas kapalnya. Ini adalah saat yang paling menakjubkan dalam hidupnya. Dia menyadari dengan segera bahwa ini adalah bencana.
Penerbang adalah beberapa pilot terbaik Jepang dan, berbeda dengan semua pers dan publisitas 1941, mereka sangat baik. Kerusakan terbesar disebabkan oleh 40 pesawat torpedo Jepang. Itu mengejutkan karena Amerika berpikir Pearl Harbor itu terlalu dangkal untuk menjatuhkan torpedo. Jepang telah memecahkan masalah itu dengan mengikatkan sirip ekstra untuk torpedo, sehingga mereka tidak menyelam terlalu dalam.
Ledakan tunggal yang paling menghancurkan datang ketika bom terjun ke majalah kapal perang selanjutnya, Arizona. Semua kapal namun menghilang di awan ungu dari asap yang naik seribu kaki ke udara. Sebagian besar orang yang tewas pada 7 Desember tewas dalam ledakan itu. Dengan semua, ada sekitar 2.400 korban jiwa, dan 17 atau 18 kapal dari sekitar seratus kapal perang di Armada Pasifik hancur.
Sangat penting untuk dicatat bahwa, secara militer, serangan itu kurang mengerikan dari yang orang pikir. Itu lebih penyerangan psikis pada Amerika. Tidak ada kapal induk Amerika di pelabuhan pada saat itu. Salah satunya di Pantai Barat dan dua berada di laut.
Enam bulan kemudian, salah satu dari dua [di laut] adalah penting untuk kemenangan terbesar Amerika dari perang Pasifik ketika armada Amerika terkejut dan disergap Jepang, tenggelam empat dari enam kapal induk yang telah berpartisipasi dalam Pearl Harbor.
Salah satu kapal perang rusak di Pearl Harbor juga akhirnya di lepas pantai Normandia pada tanggal 6 Juni 1944, memberikan perlindungan untuk Amerika, Inggris, dan tentara Kanada pada hari-H.
Kisah Pearl Harbor juga kisah dua komandan angkatan laut, Kimmel dan Isoroku Yamamoto. Beri kami profil psikologis - dan jelaskan bagaimana dan mengapa Yamamoto mengakali lawannya.
Yamamoto dan Kimmel secara kepribadian sangat berbeda. Yamamoto adalah orang yang sangat sentimental, sedikit romantisis. Dia juga, di hati, seorang penjudi. Dia suka memberitahu orang-orang bahwa jika ia punya kehidupan lain, ia akan tinggal di Monaco dan memainkan meja judi. Dia mendorong rencana untuk Pearl Harbor menentang keberatannya tentang banyak orang di dalam Angkatan Laut Kekaisaran. Pada satu titik, ia berkata, "Anda telah mengatakan kepada saya bahwa ini adalah risiko besar, tapi saya suka permainan spekulatif dan saya akan melakukan hal ini."
Kimmel termasuk orang yang sangat disiplin, seorang yang ketat, pria yang sangat teliti yang tidak punya toleransi terhadap penyimpangan dari aturan dan ketentuan. Dia terobsesi dengan ketersinggungan secepat sesaat perang terjadi, dengan cara yang baik. Namun dia harus lebih menunjukkan sikap defensif, dan ia tidak melakukannya karena dia tidak ingin. Dia selalu ingin untuk menyerang seseorang. Itu alasan dia tidak mengirimkan pesawat pencari. Dia ingin menggunakannya untuk penyerangan besar secepat sesaat perang terjadi.
Kimmel tidak berpikir serangan kejutan adalah suatu kemungkinan. Amerika telah benar-benar sudah memprediksi serang yang kemungkinan Jepang bisa lakukan, tapi itu seperti salah satu latihan mental yang Anda lakukan untuk catatan tapi tidak diresapi.
Kimmel juga tidak memiliki rasa kekuatan menghantui kapal induk. Kapal induk yang berusia sekitar 20 tahun sebagai senjata. Sulit untuk membayangkan berapa banyak kerusakan yang bisa ditimbulkan jika 350 pesawat tiba-tiba datang dari laut, karena itu tidak pernah terjadi sebelumnya. Tidak ada yang pernah mengumpulkan armada dengan begitu banyak kapal induk pada satu waktu sebagaimana yang Jepang lakukan pada 7 Desember.
Teknologi satelit, secara besar-besaran meningkatkan radar, dan pengintaian membuatnya tidak mungkin bahwa itu seperti serangan mendadak yang dapat terjadi hari ini. Bicara tentang perbedaan antara dulu dan sekarang.
Kita harus ingat bahwa pada hari itu dan masa di mana tidak ada satelit mengintip ke bawah, mengungkapkan semua. Jadi ketika Jepang berlayar pada tanggal 26 November 1941, kami tidak tahu itu. Dalam perjalanan mereka 3.000 mil melintasi Pasifik, mereka tidak pernah menemui sebuah kapal komersial, pesawat pencari, kapal perang, dan tidak pernah terlihat dari atas. Itu adalah unsur penting tentang rencana mereka. Kejutan mereka harus tercapai. Jika tidak, semuanya akan gagal.
Saya tidak berpikir akan ada lagi Pearl Harbor karena kemampuan untuk mendeteksi gerakan angkatan bersenjata jauh lebih baik, tidak hanya dengan satelit tetapi juga dengan perangkat pendengaran dan kemampuan negara-negara untuk menyedot transmisi radio tentang lawan-lawan mereka.
Kita dapat memiliki Pearl Harbor hari ini, tapi akan ditarik oleh aktor independen, seperti pada 11 September 2001. Dan jenis-jenis serangan kejutan mungkin akan selalu terjadi. Tapi saya tidak berpikir kita akan memiliki konfrontasi militer klasik yang dimulai dengan besar, korban dari serangan kejutan tidak pernah muncul.
Mengungkapkan kesamaan antara Pearl Harbor dan 9/11.
Ini agak menjijikkan untuk membandingkan tragedi yang mana yang lebih buruk, jadi saya tidak akan melakukan itu. Tetapi dalam kedua kasus-kasus penghancuran massal yang datang dengan tiba-tiba dan kematian yang ditumbuk oleh rasa Amerika sendiri. Saya akan menawarkan perbedaan ini. Begitu serangan menjadi berita pada tahun 1941, Amerika tahu mereka tiba-tiba di tengah-tengah perang dunia raksasa dan bahwa anak-anak, saudara, suami, dan ayah mereka yang akan pergi berperang di tempat yang jauh.
Itu menjadi populer untuk mengatakan bahwa 9/11 mengubah segalanya, tapi itu tidak dengan cara Amerika pada tahun 1941, tahu itu akan berubah. Amerika beristirahat dari perang sementara Perancis, Inggris, Rusia, dan lain-lain yang berperang dengan Jerman. Pearl Harbor berubah dalam semalam itu.
Apa yang bisa kita pelajari dari Pearl Harbor hari ini?
Ini bijaksana, dalam manajemen, untuk memerbolehkan bawahan Anda untuk menjadi kreatif dan datang dengan solusi mereka sendiri. Tapi itu tidak bijaksana untuk kemudian sadar namun tetap mengabaikan pilihan yang mereka buat.
Hal yang kedua, sebagian benar atas apa yang terjadi dengan Laksamana Kimmel, bahwa Anda tidak harus membiarkan keinginan Anda mewarnai fakta-fakta baru. Kimmel tidak akan beralih dari apa yang ia ingin lakukan untuk apa yang harus dia lakukan.
Akhirnya, jika Anda sudah menugaskan seseorang untuk melaporkan tentang sesuatu dan mereka datang kembali dan meramalkan masa depan, jangan lupa itu! Salah satu hal yang paling luar biasa tentang Pearl Harbor adalah bahwa sifat dan lingkup serangan itu persis diperkirakan hanya beberapa bulan sebelum itu terjadi oleh seorang laksamana dan jendral.
Laksamana saat itu sedang di Oahu pada hari-hari sebelum serangan. Tapi tidak ada yang pergi kepadanya dan berkata, "Kau tahu scenario yang Anda bicarakan tentang di mana kapal induk mungkin menyelinap di pulau kami? Yang mungkin terjadi sekarang karena kita tidak dapat menemukan lokasi dari sebagian besar kapal induk Jepang." Tidak ada yang berkata itu. Dia masa bodoh - sampai akhirnya bom mulai jatuh. (Simon Worrall/National Geographic)
Sumber : http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/12/ketika-rasisme-arogansi-dan-kebodohan-memicu-peristiwa-pearl-harbor

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

Radar Acak