Jim Inhofe: Indonesia, India dan Vietnam Lolos dari Sanksi Embargo CAATSA Karena Dianggap Sekutu Strategis AS

Sukhoi Su-35 Rusia
Sukhoi Su-35 Rusia 

Komite Senat Amerika Serikat meloloskan Indonesia dari sanksi embargo Countering America's Adversaries Through Sanctions Act (CAATSA).
CAATSA ialah Undang-undang sanksi embargo yang digunakan Amerika Serikat (AS) kepada suatu negara terkait aktivitas belanja peralatan militer negara bersangkutan ke Rusia yang notabene merupakan saingan dari AS. Selain Indonesia, ada dua negara lain yang terbebas dari CAATSA, yakni Vietnam serta India.
Hal ini diungkapkan oleh Senator dari Oklahoma, Jim Inhofe yang menganggap ketiga negara itu adalah sekutu strategis AS di Asia.
"Mereka (India, Vietnam dan Indonesia) merupakan sekutu strategis dan saat ini sedang membeli peralatan militer dari Rusia." "Namun pembelian itu harus tetap dilakukan sembari menunggu transisi militer ketiga negara tersebut." ujar Jim seperti dikutip dari Defenseworld.net, Senin (6/8). Menteri Pertahanan AS, Jim Mattis juga senada dengan Jim Inhofe.
Pada Juli lalu ia meminta Kongres AS untuk memberi pengecualian kepada ketiga negara karena Indonesia, Vietnam dan India punya hubungan historis dengan Rusia, namun sekarang mereka juga membeli persenjataan Made In USA. Permintaan Mattis akhirnya dikabulkan.
Walaupun demikian Trump sempat marah atas lolosnya ketiga negara tersebut dari sanksi embargo CAATSA, tapi dirinya tak berdaya lantaran Senat AS sudah bulat membuat keputusan.
Seperti diketahui Indonesia membeli 11 jet tempur Sukhoi Su-35 dengan metode imbal dagang.
Hal ini sempat membuat AS akan menjatuhkan sanksi embargo ke Indonesia layaknya tahun 1998 dulu.
Untuk India dan Vietnam malah lebih lagi belanja peralatan militer dari Rusia.
India yang paling jor-joran, negara Bollywood itu diketahui sebelumnya melakukan kerjasama militer segala lini dengan Rusia dalam pembuatan bersama Main Battle Tank T-90 Tagil, Sukhoi Su-30 versi India hingga Rudal Brahmos dan masih banyak lainnya seperti pembelian kapal selam bertenaga nuklir.
Vietnam juga hampir serupa dengan India, dalam inventory alutsistanya hampir semua made in Rusia.
Miris memang, lantaran dulu senjata-senjata itu digunakan untuk menggebuk AS dalam perang Vietnam yang sekarang malah dianggap sekutu strategis dalam menghadapi agresivitas China di Laut China Selatan.
Kemhan Tegaskan Pengadaan Sukhoi Su-35 Tidak Tersendat
Kementerian Pertahanan (Kemhan) memastikan pengadaan pesawat tempur Sukhoi Su-35 buatan Rusia tidak tersendat. Jika tidak ada kendala, pada bulan ini akan dilakukan penandatanganan kontrak lanjutan.
"Tidak ada yang buat tersedat. kita masih bersinergi dengan kementerian dan lembaga lainnya. Kalau itu sudah clear semuanya mudah-mudahan pesawat yang super canggih akan hadir di negara kita," ujarnya di Kantor Kemhan, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Kamis (9/8/2018).
Mantan Kapendam V/ Brawijaya ini menuturkan, pihaknya sudah meneken kontrak pada Februari lalu untuk pengadaan 10 unit pesawat full combat. "Apabila kontrak efektif pada Agustus ini selesai maka 2019 dua Sukhoi akan tiba. Tapi apabila belum efektif maka kemungkinan akan mundur," katanya.
Disinggung soal sikap Amerika Serikat yang keberatan dengan pembelian pesawat tempur tersebut, Totok menegaskan jika hal itu tidak ada masalah.
"Seperti yang Bapak Menhan sampaikan, kita tidak ada musuh. Kita baik dengan Amerika, Pesawat C-130 Hercules lima unit juga akan kita beli dari Amerika Serikat. Kita baik dengan Rusia dan negara-negara tetangga, sehingga kita tidak ada musuh, mudah-mudahan apa yang kita beli atau ekspor alutsista bisa dilaksanakan sesuai dengan yang kita harapkan bersama," jelasnya.
Mengenai kunjungan dari tim Rusia ke Lanud Iswahjudi, Magetan, Jawa Timur, Perwira Tinggi Bintang Satu itu menjelaskan bahwa survei tersebut untuk memastikan kesiapan sarana dan prasarana. "Jadi kalau itu kontrak efektif maka semua harus ready dari mulai hanggarnya, pangkalannya, landasannya," katanya. (Sucipto)
Sumber : TSM

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

Radar Acak