FPB-57 Nav V, Varian Kapal Cepat TNI AL dengan Bekal Senjata dan Sensor Maksimal

FPB-57 Nav V
FPB-57 Nav V 

Dari segi kecepatan, sejatinya FPB-57 tidak masuk dalam klasifikasi kapal cepat, karena kecepatan maksimum yang bisa digenjot hanya 30 knot. Namun, berkat bekal tambahan senjata yang diusungnya, beberapa FPB-57 layak ‘naik kelas’ dari armada Satrol (Satuan Kapal Patroli) menjadi kekuatan armada Satkat (Satuan Kapal Cepat). Dengan perubahan satuan, maka identitas nomer lambung pun berubah dari 8xx menjadi 6xx.
FPB (Fast Patrol Boat)-57 merupakan bukti nyata kemampuan PT PAL memasok kebutuhan kapal perang untuk armada TNI AL. Hingga kini, tercatat ada 12 unit FPB-57 dalam berbagai varian yang telah dioperasikan TNI AL. Dirunut dari sejarahnya, rencana pembuatan FPB-57 muncul pada tahun 1975. Saat itu, Laksamana Sudomo yang menjabat sebagai Pangkopkamtib mengutarakan keinginan untuk membangun sendiri kapal perang di dalam negeri kepada Mensristek (saat itu) BJ Habibie. Ide ini pun ditindak lanjuti oleh Habibie dalam bentuk jalinan kerjasama dengan FLW (Friedrich Luersen Werft), sebuah industri perkapalan kondang dari Jerman.
Empat tahun kemudian, pihak TNI AL menyetujui proposal PT PAL untuk membangun kapal cepat hasil desain FLW yang selanjutnya dikenal dengan kode FPB-57. Sejumlah tenaga PT PAL kemudian dikirim ke Jerman untuk mempelajari manajemen produksi kapal perang ke Jerman. Sepulang dari Jerman, tepatnya pada tahun 1984, pembangunan fisik FPB-57 pun dimulai oleh PT PAL.
Lewat berjalannya waktu dengan meluncurkan beragam varian, pembangunan FPB-57 berakhir pada tahun 2013 dengan diproduksinya 12 unit kapal dalam lima sub varian. Masing-masing sub varian diberi kode Nav I sampai V yang memiliki beberapa karekter. Dan, sudah barang tentu yang paling akhir dibuat, yakni FPB-57 Nav V adalah jenis yang paling canggih. Bahkan, meski kini sudah ada platform kapal cepat yang lebih maju, seperti KCR60, tetap untuk urusan kelengkapan dan kualitas senjata yang terpasang, varian FPB-57 Nav V adalah jawaranya. Pasalnya KCR60 masih belum terpasang perangkat sensor dan meriam nya sementara masih comotan bekas pakai dari kapal perang lain.
FPB-57 Nav V terdiri dari 4 unit kapal perang, yakni KRI Todak-631, KRI Lemadang-632, KRI Hiu-634, dan KRI Layang-635. Seri FBP-57 Nav V kerap disebut sebagai Todak Class, karena KRI Todak adalah jenis pertama yang meluncur dari keempatnya. Sebagai kapal cepat, FPB-57 Nav V punya kemampuan perang aspek permukaan, anti serangan udara, dan anti kapal selam. Hanya sayang, di FPB-57 Nav V tidak dipasangi torpedo SUT (surface and underwater target) 533 mm, seperti halnya terpasang sebelumnya di FPB-57 Nav II yang terkenal sebagai KCT (Kapal Cepat Torpedo).
Sebagai varian terakhir, FPB-57 Nav V dilengkapi beberapa kelebihan, diantaranya adopsi pada sistem kendali persenjataan (fire control system) yang lebih canggih. Dirancang mampu menyusup ke daerah lawan secara silent dengan dukungan radar yang dirancang khusus. Beberapa perangkat sensor yang dikenali seperti radar permukaan Racal Decca/Signaal Scout, Countermeasures Dagie decoy RL, pengontrol tembakan DR-2000 S3 intercept, dan Sonar PHS-32 hull mounted MF. Tidak cuma itu, FPB-57 Nav V juga padat teknologi canggih lainnya, mulai dari sonar (Sound Navigation and Ranging), optronic (optical electronics), Weapon Control Console (WCC), Konsol Peralatan Perang Elektronika, Tactital Display Console (TDC), Identification Friend or Foe (IFF), dan meja plot otomatis, kesemuanya tersaji di dalam PIT (Pusat Informasi Tempur). Bahkan di bagian anjungan belakang, ada perangkat Optronic Director, alat ini diletakkan pada bagian atas kapal, terdiri atas lensa tele, kamera TV, dan laser. Optronic ini tidak diawaki oleh operator.
Untuk racikan senjata, yang paling afdol adalah adopsi rudal anti kapal C-802 yang terpasang 2 peluncur di tiap-tiap kapal. Lain dari itu senjata unggulannya adalah kanon Bofors 57/70 MK.2 kaliber 57 mm yang terpasang pada sisi haluan kapal. Secara teori, Bofors 57 mm MK.2 dapat memuntahkan 220 proyektil untuk tiap menitnya. Namun untuk operasional, jumlah amunisi yang siap tembak di dalam cupola hanya mencapai 120 peluru dalam magasin. 40 peluru dalam posisi siap tembak, 40 peluru dalam 2 magasin sekunder, dan 40 peluru lagi dalam 2 magasin tengah dengan dua jenis peluru.
Jarak tembak maksimum Bofors 57 mm MK.2 bisa mencapai 17.000 meter, dengan sudut elevasi laras 45 derajat berhulu ledak HE (high explosive). Sudut elevasi laras dapat dimainkan mulai dari -10 hingga 75 derajat. Sedangkan untuk jarak tembak efektif bisa dicapai pada jarak 8.500 meter. Tiap proyektil yang ditembakkan mempunyai kecepatan luncur 1.035 meter per detik. Sebagai bukti bahwa Bofors 57 mm adalah kanon reaksi cepat, dapat dilihat dari kecepatan reaksi laras yang mencapai 40 derajat untuk tiap detiknya. Dalam pengendaliannya, kanon ini dapat dioperasikan secara remote dari PIT (pusat informasi tempur), sebagai perangkat pemandu tembakkan ke sasaran (fire control tracking system) dipilih Lirod MK.2 buatan Thales.
Sementara di bagian buritan ada kanon Bofors 40 mm L/70. Dilihat dari efek gempurnya, Bofors 40 mm mampu menghantam sasaran secara efektif di udara hingga jarak 3.000 meter. Sedangkan jarak tembak maksimum secara teori dapat mencapai 12.500 meter. Dalam satu menit, awak kanon yang terlatih dapat memuntahkan 240 peluru. Untuk kecepatan luncur proyektil mencapai 1.021 meter per detik.
Dan, terakhir masih ada dua pucuk kanon PSU (penangkis serangan udara) kaliber 20 mm. Jenis yang digunakan adalah Rheinmetall Rh202 laras tunggal. Untuk kecepatan memuntahkan amunisi, Rheinmetall 20 mm sanggup menembakkan mulai dari 880 hingga 1.030 peluru per menit. Lebih dalam lagi, kecepatan luncur peluru sanggup mencapai 1.050 meter per detik dengan amunisi tipe HE-T, dan 1.100 meter per detik dengan amunisi tipe AP-T. Amunisi disalurkan lewat sistem belt ke laras, dimana tiap belt dapat dirangkai hingga 200 peluru.
Kedepan, TNI AL akan memajukan KCR60 Class untuk andalan di Satkat, namun karena instalasi sensor dan persenjataan di KCR60 belum benar-benar siap, maka hingga kini keluarga FPB-57 masih menjadi yang diandalkan, apalagi FPB-57 Nav V sudah dipasangi rudal anti kapal modern C-802 yang punya daya getar lumayan tinggi. Tantangan terbesar di FPB-57 Nav V saat ini konon lebih pada ketersediaan suku cadang. (Haryo Adjie)
Spesifikasi FPB-57 Nav V :
  • Bobot : 445 ton
  • Panjang keseluruhan : 58,1 meter
  • Panjang pada garis air : 54,4 meter
  • Lebar : 7,62 meter
  • Tinggi pada tengah kapal : 4,75 meter
  • Mesin : Diesel MTU2 x 3.025HP
  • Kecepatan ekonomis : 15 knot
  • Kecepatan maksimum : 30 knot
  • Awak : 47

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

Radar Acak